Sunday, March 20, 2011

Al-QURAN DAN HADIS YANG MENYENTUH TENTANG HARTA DAN KEKAYAAN

Apabila disebut Miskin, tiada siapa yang ingin miskin kecuali Nabi-Nabi sahaja kerana kezuhudan mereka. Sebagai manusia biasa, kita semua ingin kaya. Walau bagaimanapun, Kaya atau miskin, ada baik dan buruknya. Seorang mungkin dilahirkan miskin tetapi, di sisi Allah, beliau baik kerana akhirnya dengan kemiskinan seseorang itu, ia membuka jalan atau  mendorong beliau untuk ke syurga. Dengan kemiskinan juga seseorang itu diberi pahala yang berlipat ganda. Begitu juga dengan kesusahan, seseorang itu dihapuskan dosa-dosanya yang tidak dapat dihapuskan dengan jalan lain. Atau seseorang itu dinaikkan darjatnya di sisi Allah dan ditempakan di kalangan orang yang terpuji kerana diberi pahala atas kesusahan-kesusahan yang dilaluinya.

Kaya pun ada baiknya. Seseorang kaya yang rajin bersedekah, rajin membantu orang dengan wang ringgitnya, rajin berderma dan membina masjid, contohnya, maka dia akan diterima amalannya oleh Allah dan digolongkan sebagai orang yang pemurah. Dengan kekayaannya juga dia rajjin memberi makan kepada orang miskin, berzakat dan membiayaai orang untuk mengerjakan haji, yang mana amalan-amalan itu mungkin tidak dapat dilakukan oleh orang miskin.

Sebaliknya, miskin juga mungkin menjadi sebab untuk berlaku kekufuran (nauzubillah) dan dimurkai Allah atas kesombongan anda, akhlak yang buruk dan sebagainya. Dengan miskin, pakaian yang compang-camping, ia menyusahkan anda beribadat, apa lagi untuk memberi nafkhah dan berzakat, sebaliknya menjadi peminta sedekah. Bagi yang kaya, kalau tak berhati-hati, mungkin menjadi kikir, sayang kan harta, cintai dunia, sombong dan sebagainya seperti Qarun. Dengan ini amalan akan tertolak.


Maka secara kesimpulannya, segala-galanya terletak di hati, tangan, pancaindera, fikiran, perbuatan, niat dan ilmu di dada anda. Yang lebih besar dari itu ialah taufiq dan hidayah dari Allah. Pintalah taufiq dan hidayah dari Allah, moga Allah merestui anda dan mendorongkan anda kearah kebaikan. Berikut ini dipetik ayat dari Al-Quran mengenai kaya, miskin, harta dan kekayaan sebagai renungan dan agar kita dapat menilai dan melihat hikmah Allah menjadikan sesuatu seperti yang dikehendaki-Nya:

Manusia dijadikan ada Kaya, ada Miskin Sebagai Rahmat Allah.“Kami membahagi-bahagikan antara mereka segala keperluan hidup mereka dalam kehidupan dunia ini, (setengahnya Kami jadikan kaya raya dan setengahnya miskin menderita); dan juga Kami telah menjadikan darjat setengah mereka tertinggi dari darjat setengahnya yang lain; (semuanya itu) supaya sebahagian dari mereka senang mendapat kemudahan menjalankan kehidupannya dari (bantuan) setengahnya yang lain. Dan lagi rahmat Tuhanmu (yang meliputi kebahagiaan dunia dan akhirat) adalah lebih baik dari kebendaan dan keduniaan semata-mata yang mereka kumpulkan”.    Az-Zukhruf: 32
http://www.frekuensikaya.com/

No comments:

Post a Comment

Post a Comment